0

Manfaat Dan Kerugian Pacaran Jarak Jauhh

Senin, 09 Mei 2011
Share this Article on :
Siapa sih anak muda jaman sekarang yang belom pernah ngerasain yang namanya pacaran. Emang bener banget ya kalo masa-masa pacaran itu slalu menyenangkan, romantis, dan dipenuhi sama kisah suka dan dukanya. Cuman apa bener 100% tuh kalo pacaran emang slalu romantis dan mesra? Sebagian besar dari Kita udah kenal atau mungkin pernah ngerasain gimana sih rasanya pacaran long-distance itu. Saya pribadi udah beberapa kali harus dengan terpaksa ngerasain apa yang namanya pacaran jarak jauh itu. Mungkin kamu boleh berpendapat kalo pacaran jarak jauh never works (nggak pernah bertahan). Berkali-kali Saya denger ucapan dari temen-temen Saya yang bilang, "Ah percuma pacaran jarak jauh, bikin sakit ati aja, tekanan batin, mendingan nggak usah pacaran sekalian deh."
Temen-temen Saya itu emang jelas udah pernah ngerasain ngerasain gimana sakitnya pacaran jarak jauh. Mereka nganggep kalo pacaran jarak jauh tuh nggak ada artinya, bikin sakit ati aja, buang-buang duit buat telpon, dan masih banyak alasan-alasan laen yang emang bisa dibilang masuk akal.

Tapi disamping itu ada juga segolongan remaja yang punya pendapat kalo pacaran jarak jauh tuh bagus, challanging (tantangan), ada sedikit variasi. Ada yang bilang karena Dia jarang banget ketemu ceweknya, jadi nanti pas sekalinya ketemu, dia bisa ngerasain rasa kangen yang amat sangat luar biasa yang mana bisa nimbulin rasa semakin Sayang terhadap ceweknya.

walaupun masih selalu dipisahin sama jarak. Nah, di kolom ini, Saya mau coba ngasih semacem pendapat tentang pacaran jarak jauh itu berdasarkan pengalaman Saya sendiri. Saya mau coba
ngebahas keuntungan dan kerugian dari pacaran jarak jauh.

Saya langsung aja deh mulai dari sisi baik alias keuntungannya yah. Seperti yang kamu semua tau kalo dalam pacaran jarak jauh tuh pasti ada orang ketiga yang namanya jarak. Naah... si jarak ini emang kurang asik orangnya. Dia hanya bisa misahin hubungan Kita aja, meskipun hanya utk sementara waktu. Menurut Saya, karena ada si jarak otomatis khan jadi jarang banget Kita ketemu si dia. Nah, karena jarang banget Kita ketemu, otomatis rasa kangen Kita utk ketemu jadi makin besar tiap hari.


Jadi seperti yang udah Saya bilang sebelumnya, pas sekalinya ketemu, yang namanya kangen tuh udah bener2 amat sangat. Dan ini akan buat pertemuan Kita makin asik, hanget, romantis. Karena pasti dari kedua belah pihak punya banyak banget cerita2 utk diceritain. Yaaah, kamu semua tau sendiri deh, kalo orang lagi kangen sama pacarnya gimana sih. Cerita apa aja pasti deh enak banget di denger di kuping. Nah, biasanya yang kaya begini nih yang bisa buat hubungan jadi tambah romantis, iya nggak?

Keuntungan kedua yang menurut Saya perlu kamu semua ketaui yaitu dalam hubungan jarak jauh kemungkinan adanya pertengkaran/slek kecil banget.

Gimana mau berantem atau adu mulut, orang ngobrol di telpon aja udah jarang-jarang, boro-boro mau saling argument. Nah yang satu ini nih yang bener-bener Saya suka banget dari manfaat pacaran jarak jauh. Nggak pernah berantem sama musuhan, karena yang ada diantara pasangan itu nggak laen dari rasa kangen & kangen & kangen. Kalo diantara kamu semua masih ada aja yang berantem dalam hubungan jarak jauh, wah Saya bilang rugiii banget deh.

Kasian sama cewek/cowok kamu khan. Mendingan kamu ngalah aja deh. Biarin aja kamu turutin apa kata dia. Toh kamu tau khan maksud dia juga pasti baek. Kamu harus punya pikiran karena kamu tuh jauh dari dia, dia pasti khawatir setengah mati akan keadaan kamu. Jadi kelakuan sedikit cerewet/ngatur kaya gitu perlu kamu tolerir sedikit lah. Demi pacar khan!!!

Mungkin masih banyak lagi pendapat-pendapat orang tentang keuntungan dari pacaran jarak jauh ini. Cuman menurut Saya yang paling penting dari semua emang yang Saya bahas diatas itu. Point-point itu mungkin bisa dibilang point-point yang paling banyak disetujui orang-orang banyak atau seenggak2nya disutujui sama temen-temen deket Saya.

Sekarang kalo Kita bicara soal kerugian dari pacaran jarak jauh, pasti banyak orang yang bilang "kalo kerugian sih emang banyak banget. Pacaran jarak jauh aja udah salah langkah, yaa pastilah rugi semuanya".

Emang bener kok, pacaran jarak jauh tuh banyak banget kerugiannya dibanding sama keuntungannya. Tugas Saya sekarang hanya nyebutin beberapa point aja yang Saya anggep cukup menonjol dimata orang-orang atau temen-temen Saya.

Salah satu point yang paling penting yaitu Kita kurang bisa ngontrol/ngawasin cewek atau cowok Kita, karena jarangnya ketemu. Dengan kata laen si dia bisa berbuat apa aja (termasuk selingkuh) tanpa sepengetauan Kita. Emang sih, salah satu dari pacaran jarak jauh ialah harus saling percaya satu sama laen. Kita harus percaya kalo dia slalu setia & Sayang sama Kita. Hhmm... percaya sih boleh-boleh aja, cuman bukan berarti curiga ama dia nggak boleh. Malah curiga itu syah banget hukumnya dalam hubungan jarak jauh. Gimana enggak... orang jelas2 Kita nggak bisa ngawasin dia sama sekali.

Hhmm... mungkin bisa kali sedikit-sedikit lewat bantuan temen-temen/saudara. Cuman khan pengawasannya itu nggak bisa 100% waskat alias pengawasan melekat. Jadi curiga itu bisa dibilang super syah banget. Saya sih nggak percaya banget kalo ada temen Saya yang bilang "Ah gue sih percaya abis deh ama cowok gue, dia orangnya setia setengah mati ama gue, nggak bakal deh dia selingkuh." Nggak ada salahnya Kita percaya kaya gitu, tapi nggak ada salahnya juga Kita curiga sama dia.

Kerugian kedua yang paling Saya rasain yaitu Kita kurang bisa ngerasain mesranya pacaran. Yaaa, Saya sih jujur-jujur aja ya. Kalo Saya punya cowok, Saya sih maunya dia bisa Saya peluk, cium things like that deh pokoknya. (eehhh... pembaca jangan pada ngeres loh pikirannya!!!). Kalo Kita jauh dari si dia, boro-boro mau dapet cium, ketemu aja juga nggak pernah.

Terus biasanya yah menurut pengalaman Saya nih, karena jarangnya Kita ketemu ama dia, pas Kita ketemu, Kita berdua tuh pasti jadi super kaku banget hubungannya. Ya cara Kita ngomong face-to-face, cara Kita natap wajah dia kalo lagi ngomong, atau kalo mau ngegandeng tangan dia, pokoknya segalanya jadi nggak asik deh.

Yaa... itu semua khan cuman pendapat-pendapat pribadi Saya aja. Jadi kamu boleh-boleh aja kok nggak setuju ama pendapat Saya. Malah wajar-wajar aja kok kalo emang kamu semua punya pendapat2 yang berbeda. Sebelum Saya akhiri kolom ini, Saya cuman mau bilang nih kalo Saya udah cape banget deh sama yang namanya pacaran jarak jauh. Saya asli kapok banget deh, cape ati banget rasanya. Nggak pernah bertahan abisnya. Adaaa aja deh penyebab-penyebab yang bikin Saya harus putus sama cowok Saya. Padahal Saya tuh (bukannya nyombong atau bullshit yah) orangnya udah berusaha mempertahankan hubungan Kita. Cuman kayanya emang Tuhan belom ngizinin hubungan Kita utk berlanjut. Saya akan selalu ingat didalem hati kalo jodoh itu emang ada di tangan Tuhan. Kalo udah emang saatnya Kita ketemu sama Mr and Ms right, pasti semuanya akan berjalan dengan lancar.Amieeen!


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar